Thursday, November 19, 2015

Kerja Ep 8: Ayah

Setting baru: Klinik kesihatan

Episod 8 baru, dah tukar latar tempat. Banyak lagi sebenarnya cerita di HRPZ II tapi biarlah jadi kenangan untuk diri sendiri sementara ini.

Bulan ni target nak pancing patient DMTAC awal2. Sebab utama, nak isi questionnaire QAP. Minggu lepas x berjaya tangkap seorang pun. Hari ni ada new case for Insulin, so cepat2 tarik jadi patient DMTAC.

Sedang counsel pak cik ni, rasa sayu sangat, Orang tua, mesti takut2 nak mencuba benda baru. Kita yang muda sikit ni pun takut juga rasanya kalau disuruh cucuk diri sendiri hari-hari kan? Pak cik ni tak malu untuk sembunyikan rasa takutnya untuk menggunakan insulin kali pertama. Hmm. Sebenarnya sepanjang counselling tadi aku teringat pada arwah ayah. Ayah pun once insulin user, patient yang sangat compliance dengan ubat-ubatnya, yang sangat peka dengan berapa RBS/FBS hariannya. Hmm. Episod Emergency couple kat TV9 tu pun skang tengah dalam mood perkabungan ayah Oh Chang Min, Aish. Rasa ralat tu masih ada, Ralat sebab tak sempat amik kisah pun pasal ubat-ubat ayah, pasal PD bla2. Dia pergi dulu sebelum aku mula berminat hal-hal ubat/ kesihatan. Allah ada aturan yang terbaik untuk hidup kita.

Berusahalah untuk menjadi anak yang solehah pada ibu bapa kita. Yang masih hidup atau sudah dijemput menghadap Ilahi. Dan di usia begini, mungkin banyak yang sedang kita fikir tentang baitul muslim yang bakal dibina, namun sesekali jangan dilupa baitul musim yang sedang kita diami sekarang. Sama-sama berusaha untuk menjdai lebih baik. Hanya orang yang bahagia dapat membahagiakan orang lain.

"Wahai sekalian manusia! Bertaqwalah kepada Tuhan kamu yang telah menjadikan kamu (bermula) dari diri yang satu (Adam), dan yang menjadikan daripada (Adam) itu pasangannya (isterinya - Hawa), dan juga yang membiakkan dari keduanya - zuriat keturunan - lelaki dan perempuan yang ramai. Dan bertaqwalah kepada Allah yang kamu selalu meminta dengan menyebut-yebut namaNya, serta peliharalah hubungan (silaturrahim) kaum kerabat; kerana sesungguhnya Allah sentiasa memerhati (mengawas) kamu." [an-Nisa: 1]

Terima kasih kepada pesakit ini dan anaknya, Bapak borek, anak rintik. Pakcik yang sangat merendah diri, anaknya juga sangat bersopan-santun. Moga lebih ramai umat manusia yang memiliki akhlak2 murni sebegini.

Ps: Lama sangat kat draf, dari awal mula QAP sampai sekarang dah tutup kitab QAP dah; and dari sebelum kahwin sampai dah kena cepat2 ready jadi ibu dah. ~~'

1 comment:

Dewi Aja said...

Hello! Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Apakah Anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website kami http://kbagi.com/ atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.
Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)