Tuesday, January 1, 2013

Sakit waktu exam?

Salam alaik.

Me'relaxkan diri setelah habis baca nota pain control and palliative care in cancer patients. Study tentang pain sambil diri in pain memang mampu menguatkan ingatanlah! insyaallah.

Korang selalu tak sakit time2 nak exam? Jujurnya, aku selalu. Boleh kata hampir setiap kali study week, aku mesti akan demam, sakit kepala, sakit perut, sakit badan dan macam-macam lagi. (Dont stop reading; aku bukan nak mengadu aku selalu sakit kat korang pun. :| )rasanya ni tanda badan dah makin manja; tanda usia dah makin tua dan mati pun boleh mai bila-bila pun.

Tiba-tiba waktu menahan sakit sambil baca nota ni; Allah ilhamkan aku sesuatu. Yang rasanya aku perlu share pada sesiapa yang sepatutnya la. Mesti korag pernah dengar kisah nasihat Imam Shafie tentang ilmu itu cahaya kan? meh, aku tolong recall sikit;

Imam al-Syafie pernah bersyair:

Aku mengadukan kepada Waki’ (guru beliau) tentang buruknya hafalan
Maka beliau membimbingku untuk meninggalkan perbuatan maksiat
Dan berkata, ‘Ketahuilah bahwa ilmu adalah cahaya
Dan cahaya Allah tidak diberikan kepada pelaku maksiat’

Beliau Berkata :

Barangsiapa ingin agar Allah membukakan hatinya atau meneranginya, maka dia harus meninggalkan pembicaraan yang tidak bermanfaatmeninggalkan dosa-dosa, menghindari perbuatan-perbuatan maksiat dan menyembunyikan amalan yang dikerjakan antara dia dan Allah. Jika dia mengerjakan hal tersebut, maka Allah akan membukakan ilmu baginya yang akan menyibukkan dia dari yang lainnya. Sesungguhnya dalam kematian terdapat perkara yang menyibukkan.”


Dah ingatkan? Meh nak relate dengan sakit. Aku rasa, manusia zaman sekarang ni x pernah lari dari berbuat dosa dan maksiat pada Allah. Dan ingatlah, sakit ni antara cara Allah nak hapus dosa kita dan Allah nak bersihkan hati kita. Kita kan tengah bertungkus-lumus nak 'masukkan' macam-macam ilmu dalam dada kita waktu study week ni; jadi Allah bagi kita sakit sikit untuk sediakan hati yang boleh ditembusi dengan cahaya (ilmu). Baiknya Allah kan?

Jadi, lepas ni jangan mengeluh, salahkan Allah bila sakit. Meh nak ingatkan tema hidup yang aku rasa kita semua kena pegang;
SEGALANYA INDAH BILA DISANDARKAN PADA ALLAH.

Ni hikmah yang aku jumpa based on pemikiran aku yang x seberapa; dan aku pasti ia datang dari Allah. Korang ada idea yang lebih menarik dalam mencari hikmah sakit di waktu exam; silakan kongsi k.

*Nota kaki buat diri;
Kalau cancer patient x mampu nak tolerate with morphine (if morphine causing cognitive impairment or poorly tolerated); boleh try bagi hydromorphone.
If patient cannot tolerate orally, bagi transdermal fentanyl (replaced every 72 hours) or subcutaneous diamorphine(taken note how to admin this S/C diamorphine!)
Oxycodone has a more predictable bioavailability than morphine.

waktu untuk ber'Parenteral Nutrition plak. ^^

1 comment:

Salahuddin Al Ayoubi said...

macam mana ye kak asma, saya sakit waktu exam. tapi bukan tubuh saya yang sakit, hati saya yang dalam kesakitan..hmmm